close

Dua Dugong Ditemukan Mati di Riau Dalam Sepekan

PEKANBARU, SERUJI.CO.ID – Dua dugong -jenis mamalia laut yang populasinya terancam punah- ditemukan mati di perairan Kota Dumai, Provinsi Riau, dalam sepekan terakhir.

“Satu di daerah Puak, dan yang terakhir ditemukan di Pantai Pulai Bungkuk,” kata warga Kota Dumai, Putra CP, Sabtu (12/1).

Menurut Putra, satu dugong ditemukan mati pada Rabu (9/1) di Puak, dan sehari setelahnya ada temuan dugong mati di Pantai Pulai Bungkuk Indah.

Bangkai dugong yang ditemukan di Pantai Pulai Bungkuk Indah tidak menunjukkan bekas luka, jadi kemungkinan mamalia laut itu tidak mati tertabrak kapal.

“Mungkin mati karena sebab lain, bisa jadi keracunan. Kita tahu bagaimana kotornya laut Dumai sekarang akibat limbah pabrik,” kata Putra yang melihat langsung bangkai dugong yang ditemukan di objek wisata Pantai Pulau Bungkuk Indah.

Ia mengatakan saat ditemukan bangkai dugong sudah berbau busuk dan membiru, dan sempat dijadikan mainan oleh anak-anak setempat. Warga mengunggah video yang menunjukkan anak-anak memainkan bangkai dugong itu ke media sosial.

“Awalnya saya sangka itu kayu, ternyata itu bangkai dugong,” katanya.

Putra mengatakan bangkai dugong tersebut kini sudah dikuburkan oleh warga setempat, yang menganggap dugong sebagai satwa yang harus dijaga, tidak boleh ditangkap apalagi dikonsumsi.

Dugong merupakan jenis mamalia laut yang dilindungi oleh Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Hayati dan Ekosistemnya, juga Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan.

Jenis mamalia laut ini membutuhkan waktu 10 tahun untuk menjadi dewasa dan 14 bulan untuk melahirkan satu individu baru pada interval 2,5 sampai 5 tahun.

Lembaga konservasi WWF Indonesia di laman resminya menyebutkan populasi dugong di Indonesia belum diketahui pasti karena terbatasnya kajian mengenai status populasi satwa tersebut.

Namun menurut WWF Indonesia populasi dugong menghadapi ancaman karena kerusakan habitat, penangkapan ilegal, atau secara tidak sengaja terjaring alat tangkap perikanan. (Ant/SR01)


  • 4
    Shares

KOLOM

Mengurai Sengkarut Pikir Negeri

Oleh: Prof. Daniel Mohammad Rosyid, Guru Besar ITS Surabaya SERUJI.CO.ID - Awalnya adalah reformasi yang dibayangi kekhawatiran 30 tahun kediktatoran Soeharto yang akan terulang, maka konstitusi...

Mengurai Sengkarut Pikir Negeri

Oleh: Prof. Daniel Mohammad Rosyid, Guru Besar ITS Surabaya SERUJI.CO.ID - Awalnya adalah reformasi yang dibayangi kekhawatiran 30 tahun kediktatoran Soeharto yang akan terulang, maka konstitusi...
Loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Meski Hujan Guyur Pekanbaru, Jamaah Subuh Padati Tabligh Akbar Ustadz Somad

Hujan deras yang mengguyur Kota Pekanbaru sejak dini hari, tidak menyurutkan semangat warga untuk hadir pada Sholat Subuh berjamaah dan Tabligh Akbar Ustadz Abdul Somad (UAS) di Masjid Paripurna Raudhatus Shalihin, Jalan Bukit Barisan, Tenaya Raya, Pekanbaru. Dalam Tabligh Akbar-nya kali ini, UAS mengangkat tema "Solusi Islam Dalam Menuntaskan Kemiskinan".

Penumpang Pesawat di BIM Turun Hingga 3.000 Orang Per Hari

PADANG PARIAMAN, SERUJI.CO.ID - PT Angkasa Pura II menyatakan...

Hadapi Pemilu 2019, PKS Sumut Gelar Kemah Bakti Nusantara

MEDAN, SERUJI.CO.ID - Dewan Pimpinan Wilayah Partai Keadilan Sejahtera...

Yusril: Dukungan PBB Cenderung ke Jokowi-KH Ma’ruf

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai...

Nekat Jadi Kurir Sabu, Mahasiswa Ini Bersama Rekannya Diciduk Polisi

DUMAI, SERUJI.CO.ID - Seorang mahasiswa berinisial A (25) dan...

Bawaslu Tanjungpinang Gelar Lomba Menulis Pantun Bertema Pemilu 2019

TANJUNGPINANG, SERUJI.CO.ID - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Tanjungpinang,...

Polri Buka Penerimaan Calon Perwira Melalui SIPSS

BATAM, SERUJI.CO.ID - Polri membuka seleksi penerimaan calon perwira...

TERPOPULER

UMSP 2018 Ditetapkan, Ini Besaran Upah Minimum Sektor Migas di Riau

UMSP 2018 telah ditetapkan dengan SK Gubernur, ini besaran Upah Minimum Sektor Migas di Riau.

Inilah Daftar Upah Minimum di 33 Provinsi untuk Tahun 2019

Dengan kenaikan UMP 8,03 persen, inilah daftar upah minimum di 33 Provinsi di Indonesia tahun 2019.