Luhut: Pendaratan Paksa Ethiopian Air Bukti TNI Kuat

221
luhut binsar pandjaitan
Luhut Binsar Pandjaitan. (foto:Istimewa)

BATAM, SERUJI.CO.ID – Menteri Koordinator bidang Maritim Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, pendaratan paksa yang dilakukan TNI AU terhadap pesawat Ethopia Air merupakan bukti bahwa TNI kuat.

“Ini menunjukan TNI tidak seperti yang dicitrakan, tidak punya kemampuan, TNI tidak kuat,” kata Luhut di Batam, Kepulauan Riau, Selasa (15/1).

Menurutnya, TNI mampu mengontrol seluruh daerah tanpa keributan.

Loading...

“Pemerintah terus meningkatkan anggaran untuk TNI dan Polri demi meningkatkan profesionalitas kedua lembaga, tapi dilakukan bertahap,” ujarnya.

Baca juga: TNI AU Jelaskan Alasan Pendaratan Paksa Pesawat Ethiopian Air di Batam

Menurutnya, kondisi Indonesia relatif aman hingga 10 sampai 15 tahun ke depan, sehingga tidak dibutuhkan perubahan yang sifatnya luar biasa.

Di tempat yang sama, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengaku telah memerintahkan jajarannya untuk memaksa pesawat asing itu mendarat.

Ia bercerita, menerima laporan dari jajarannya, ada pesawat yang diidentifikasi tidak dilengkapi dokumen resmi untuk terbang di wilayah Indonesia.

“Disampaikan ada pesawat tanpa dokumen yang masuk wilayah NKRI. Saya perintahkan ‘force down’,” ujarnya.

Kemudian, pesawat yang lokasinya terdekat diperintahkan melakukan pencegatan (intercept), dan memaksa pesawat tersebut mendarat di Batam.

Ia menegaskan, pihaknya akan menegakkan aturan yang berlaku kepada pesawat dari dari Adis Ababa, Ethiopia tujuan Hongkong tersebut.

Pihaknya hingga kini masih menyelidiki motif pesawat itu memasuki wilayah Indonesia tanpa izin. (Ant/SR01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN
[vc_row tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJkaXNwbGF5Ijoibm9uZSJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2NywiYWxsIjp7ImRpc3BsYXkiOiIifX0="][vc_column width="2/3"]

TERBARU

[/vc_column][vc_column width="1/3"][/vc_column][/vc_row]