Irwan Prayitno Tak Setuju Mitigasi Bencana Masuk Kurikulum Sekolah, Ini Alasannya

412
mitigasi bencana
Buku Saku BNPB untuk Mitigasi Bencana.

PADANG, SERUJI.CO.ID – Belakangan ini muncul wacana untuk memasukkan mitigasi bencana ke dalam kurikulum sekolah PAUD hingga SMA di provinsi yang rawan bencana untuk menciptakan generasi sadar bencana.

Namun, wacana ini tidak disetujui oleh Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno. Pasalnya, ia menilai mitigasi bencana tidak perlu masuk kurikulum dengan menjadi mata pelajaran tersendiri karena akan memberatkan siswa.

“Kurikulum sekolah kita sudah sangat padat. Tidak memungkinkan untuk ditambah lagi dengan mata pelajaran baru meski sifatnya sangat penting,” kata Irwan di Padang, Senin (15/10).

Loading...

“Jika ditambah lagi dengan mata pelajaran mitigasi bencana akan lebih membebani anak,” imbuhnya.

Meski demikian ia memahami pentingnya pemahaman mitigasi bagi masyarakat terutama generasi muda Sumatera Barat karena provinsi itu dinilai sangat rawan bencana.

Ia pun memahami bahwa gempa dan tsunami merupakan bencana yang paling ditakuti karena bisa menimbulkan korban jiwa dan kerugian materi yang amat banyak.

Solusinya, menurut Irwan, adalah memasukkan materi mitigasi bencana pada mata pelajaran yang telah ada.

“Integrasikan itu pada seluruh mata pelajaran yang sangat memungkinkan seperti geografi, ekonomi, bahkan agama,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Sumbar, Burhasman menilai metode integrasi merupakan solusi yang paling memungkinkan untuk mengajarkan mitigasi bencana di sekolah.

“Menjadikan mitigasi bencana sebagai sebuah mata pelajaran tersendiri seperti Budaya Alam Minangkabau (BAM) yang dijadikan muatan lokal akan menghadapi sejumlah kendala. Di antaranya alokasi jam pelajaran yang telah penuh yaitu 40 jam per minggu,” katanya.

Setidaknya, kata Burhasman, mata pelajaran baru akan butuh dua jam pelajaran seminggu jam belajar siswa otomatis bertambah.

“Mata pelajaran baru juga butuh dukungan tenaga guru yang punya kapasitas dan latar belakang ilmu pendidikan,” ujarnya.

Karena itu, katanya, metode integrasi bisa menjadi alternatif yang bisa digunakan dengan menambah pengetahuan guru sejumlah mata pelajaran terkait mitigasi bencana.

“Mata pelajaran yang bisa diintegrasikan diantaranya geografi, agama, biologi, sosiologi, ekonomi, astronomi dan fisika,” pungkasnya. (SR01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN
[vc_row tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJkaXNwbGF5Ijoibm9uZSJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2NywiYWxsIjp7ImRpc3BsYXkiOiIifX0="][vc_column width="2/3"]

TERBARU

[/vc_column][vc_column width="1/3"][/vc_column][/vc_row]