Dinsos Riau Akui Sulit Tangani Gelandangan Bermodus Jualan Tisu

577
Penjual tisu di jalanan (foto:Istimewa)

PEKANBARU, SERUJI.CO.ID – Dinas Sosial dan Pemakaman (Dinsoskam) Pekanbaru, Provinsi Riau mengaku kesulitan menangani kasus anak gelandangan yang menggunakan alternatif mengemis dengan modus menjual tisu di perempatan lampu merah di kota itu.

Hal itu disampaikan terkait maraknya pengemis dan gelandangan yang menjual tisu di perempatan lampu merah, di beberapa titik di kota itu dengan usia geladangan bervariasi mulai dari anak bawah umur, perempuan dan laki-laki dewasa, dan disabilitas.

“Kesulitan yang kami alami adalah terjadinya perlawanan dari orang tua, dengan dalih bahwa mereka tidak mengeksploitasi anak melainkan berjualan,” kata Ketua Seksi Rumah Tangga Sasaran Korban Tindak Kekerasan dan Perdagangan Orang (RTS KTK/PO), Azani Benazir, di Dinsos Pekanbaru, Selasa (3/10).

Loading...

Menurut Azani, kerasnya perlawanan orang tua yang eksploitasi anak tersebut mengakibatkan Dinsos melakukan penertiban penyandang masalah sosial itu bekerja sama dengan instansi terkait.

Instansi yang terlibat ini, katanya seperti Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP), Lembaga Perlindungan Perempuan dan Anak (LPPA), serta kepolisian.

“Penertiban gelandangan di perempatan lampu merah menjadi kewenangan Satpol PP, sedangkan Dinsos menindaklanjuti mereka berupa pembinaan dan selanjutnya mereka diarahkan masuk ke panti sosial untuk mendapatkan perlindungan, perawatan, dan pembinaan. Sedangkan untuk gelandangan dewasa diberikan pelatihan membuka usaha mandiri,” katanya.

Ia menjelaskan, orang tua yang sengaja menyuruh anaknya menjual tisu artinya sama dengan pengemis, dan ini merupakan salah satu bentuk eksploitasi anak.

Eksploitasi katanya, jelas melanggar UU perlindungan anak, sebagai bentuk tindakan pemanfaatan anak untuk melakukan hal lain demi keuntungan ekonomi.

“Memang dilematis, di satu sisi mereka cari uang untuk membantu ekonomi keluarga, di sisi lain mereka melanggar aturan, apalagi ada pembiaran dari orangtua,” pungkasnya. (SR01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN
[vc_row tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJkaXNwbGF5Ijoibm9uZSJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2NywiYWxsIjp7ImRpc3BsYXkiOiIifX0="][vc_column width="2/3"]

TERBARU

[/vc_column][vc_column width="1/3"][/vc_column][/vc_row]