Polda Riau Proses 32 Tersangka Pembakaran Hutan

289
karhutla
Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Sumatera. (ilustrasi)

PEKANBARU, SERUJI.CO.ID –┬áKepolisian Daerah Riau menyatakan dari 27 kasus pembakaran hutan dan lahan (karhutla) yang ditangani di wilayah tersebut, sebanyak 32 tersangka pelaku tengah menjalani proses hukum.

Kepala Bidang Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto di Pekanbaru, Selasa (25/9) mengatakan dari seluruh tersangka pelaku karhutla tersebut, sebagian besar di antaranya ditangani jajaran kepolisian Resor Rokan Hilir.

“Polres Rokan Hilir menangani enam laporan polisi dengan total sembilan pelaku telah ditetapkan sebagai tersangka,” ucapnya.

Loading...

Penegakan hukum di Rokan Hilir selaras dengan kondisi karhutla yang terjadi di wilayah itu. Rokan Hilir pada 2018 merupakan wilayah yang mengalami Karhutla terparah dibanding kabupaten lainnya di Riau.

Lebih dari 1.980 hektare lahan di wilayah itu terbakar. Sebagian besar karhutla bahkan terjadi pada awal Agustus 2018 lalu, atau beberapa pekan sebelum Asian Games berlangsung.

Sunarto menjelaskan dari seluruh tersangka yang ditangani oleh jajaran Polres Rokan Hilir adalah dari perorangan, belum ada yang mengarah ke korporasi.

Selain di Rokan Hilir, proses penegakan hukum juga dilakukan oleh Polres Dumai dengan memproses enam tersangka, empat tersangka di Indragiri Hulu dan Rokan Hulu. Selanjutnya tiga tersangka Pelalawan, dua di Bengkalis dan Pelalawan. Serta satu tersangka masing-masing di Indragiri Hilir, Kampar dan Siak.

Lebih jauh, Sunarto mengatakan dari total 32 tersangka tersebut, 12 di antaranya telah diserahkan ke jaksa untuk proses sidang. Sementara 20 lainnya masih menjalani pemberkasan di kepolisian.

Sementara itu, dari seluruh kasus yang ditangani oleh kepolisian, ia menuturkan seluas 144,5 hektare lahan turut disegel dan dalam status quo selama penyidikan berlangsung.

Dari data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, sejak Januari hingga 24 September 2018, total 5.131,46 hektare lahan terbakar. Paling luas terbakar berlokasi di Rokan Hilir, di mana sudah ada 1.980,56 hektare lahan yang terbakar.

Menyusul setelah itu Kepulauan Meranti dengan luasan terkabar 953,56 hektare. Di posisi ketiga, ada Bengkalis dengan luas lahan terbakar 575,95 hektare.

Selanjutnya Dumai 512,25 hektare, Inhu 406 hektare, Siak 155,75 hektare, Pelalawan 226 hektare, Kampar 126,25 hektare, Rohul 97 hektare, Pekanbaru 52,6 hektare, dan Inhil 45,5 hektare. (SR01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...
Loading...
loading...

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN
[vc_row tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJkaXNwbGF5Ijoibm9uZSJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2NywiYWxsIjp7ImRpc3BsYXkiOiIifX0="][vc_column width="2/3"]

TERBARU

[/vc_column][vc_column width="1/3"][/vc_column][/vc_row]