Kapitra Ampera Minta Ijtima Ulama II Dibatalkan

  • 69
    Shares
Kapitra Amprera
Kapitra Amprera

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Ketua Presidium Aksi Bela Islam, Kapitra Ampera meminta agar Ijtima Ulama II dibatalkan jika isi rekomendasi Ijtima Ulama II tidak mengindahkan rekomendasi Ijtima Ulama I dan malah bermuatan politik praktis.

Dari informasi yang diperoleh Kapitra, Ijtima Ulama II akan mendeklarasikan dukungan kepada bakal capres-cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam Pilpres 2019.

“Saya minta batalkan Ijtima Ulama II kalau cuma mau dukung Prabowo-Sandi dengan kontrak politik. Antum pasti kecewa,” kata Kapitra dalam konferensi pers, di Jakarta, Sabtu (15/9).

Loading...

Menurut Kapitra, jika Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama berkomitmen pada isi rekomendasi Ijtima Ulama I, maka seharusnya ulama yang menjadi capres atau cawapres.

“Namun yang terjadi, Sandiaga Uno yang dijadikan bakal cawapres mendampingi Prabowo padahal Sandi merupakan pengusaha dan politisi,” kata politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini.

Pihaknya pun heran dengan informasi keputusan Ijtima Ulama II yang mendukung Prabowo-Sandi.

“Ijtima Ulama I merekomendasi cawapresnya Prabowo dari ulama. Tapi ini diabaikan, ijtima dikhianati. Nama Sandi tidak masuk dalam rekomendasi itu. Kalau Ijtima Ulama II cuma bela Prabowo dan Sandi, berarti kita cuma terpolarisasi untuk kepentingan politik tertentu. Kembali ke Ijtima Ulama I, bahwa ulama harus jadi wapres,” ujar Kapitra.

Sementara bakal capres Jokowi yang menggandeng ulama KH Ma’ruf Amin tidak didukung.

“Ada yang memilih ulama sebagai wapresnya tapi malah di-bully. Logikanya terbalik,” katanya.

Padahal, kata dia, Ma’ruf adalah orang yang berjasa dalam sejumlah Aksi Bela Islam yang mendesak proses hukum terhadap mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama dalam kasus penistaan agama.

“Siapa yang bilang Ma’ruf tidak terlibat dalam Aksi Bela Islam 212? Dia orang yang paling berjasa dalam Aksi Bela Islam,” katanya.

GNPF Ulama akan menggelar Ijtima Ulama Jilid II di Jakarta pada Ahad (16/9). Ijtima tersebut bertujuan menentukan sikap dan arah dukungan para ulama dalam Pilpres 2019 mendatang.

Dalam acara itu, rencananya akan dihadiri 1.000 ulama dan sejumlah tokoh nasional. (Ant/SR01)

Langganan berita lewat Telegram
loading...

17 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU